BERBAGI
Cak Imin dulu memang dukung IKN agar program ini didukung investor besar nyatanya cuma mimpi

Jakarta News – Calon wakil presiden nomor urut 1, Muhaimin Iskandar mengaku pernah berharap adanya investasi yang masuk ke Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

“Dulu kita dukung IKN karena kita harapan ada investasi besar masuk, konsultannya saja mantan PM Inggris,” kata Muhaimin saat ditemui di Semarang, Jawa Tengah, Minggu (24/12/2023).   Ia menyampaikan soal potong tumpeng di IKN yang dilakukannya sebelum menjadi cawapres Anies.

Persoalan potong tumpeng ini disinggung cawapres lainnya, Gibran Rakabuming saat debat cawapres, Jumat (22/12/2023). Saat itu, Gibran menilai Muhaimin tak konsisten karena pernah potong tumpeng di IKN tetapi kini menolak IKN.

Namun, kata Muhaimin, harapannya itu hingga saat ini belum terealisasi sehingga Cak Imin menginginkan agar Anggaran Pendapat Belanja Negara (APBN) tidak terbenani pembangunan IKN.

“Tapi (investasi) enggak ada yang masuk. Apakah kita teruskan prioritas itu? Makanya kita evaluasi,” ucap dia. Ia menyebut, saat ini banyak hal remeh temeh yang belum diselesaikan pemerintah. Oleh sebab itu, akan dibuat skala prioritas dan IKN menjadi salah satu yang keluar dalam prioritas pembangunan Anies-Muhaimin.

“Kita butuh skala prioritas yang sungguh sungguh sementara Banjarmasin, Balikpapan, kurang air, jalannya rusak, Pontianak membutuhkan penanganan. Dananya enggak seberapa dibanding IKN,” kata dia.

“Jadi, karena itu ya biasa aja perahu perubahan itu adalah bagian dari upaya kita yang salah kita luruskan,” ujar Cak Imin.

Sebelumnya, cawapres nomor urut 2, Gibran Rakabuming Raka menyebut, cawapres nomor urut 1 Muhaimin Iskandar atau Cak Imin tidak konsisten soal pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara di Kalimantan. Gibran menyampaikan ini saat menanggapi pernyataan Cak Imin yang menilai pembangunan IKN bukan prioritas.

“Saya izin menanggapi Gus Muhaimin dulu. Saya ingat sekali Gus Muhaimin dulu sempat meresmikan dan potong tumpeng di IKN. Ini gimana ini enggak konsisten,” ujar Gibran dalam debat perdana cawapres di Jakarta Convention Center, Jakarta, Jumat (22/12/2023).

Anak Presiden Joko Widodo ini heran lantaran Cak Imin berubah sikapnya setelah menjadi cawapres dari calon presiden nomor urut 1 Anies Baswedan.

“Dulu dukung sekarang enggak dukung karena menjadi wakilnya Pak Anies yang mengusung tema perubahan,” kata dia.

Gibran menegaskan bahwa pembangunan IKN bukan hanya untuk kepentingan pemerintah. Menurut dia, pembangunan IKN merupakan bentuk pemerataan transformasi pembangunan di Tanah Air.

“Sekali lagi gus mohon maaf IKN ini bukan hanya membangun bangunan pemerintah tapi juga sebagai simbol pemerataan pembangunan di Indonesia, sebagai simbol transformasi pembangunan di Indonesia,” ucap dia.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here