BERBAGI

Beberapa tokoh pindah dukungan politik. Di antara mereka adalah Gus, ustaz dan kiai. Semula dukung Anies-Gus Imin, lalu pindah. Alasannya? Duit. Sekali ditawari, gagal. Dua-tiga kali, luluh. Ada yang sekali ditawari langsung pindah dukungan. Bersemangat lagi Ratusan juta bro. Malah ada yang milyaran. Rejeki nomplok. Nomplok ndasmu ! Ups. Ketularan.

Beda dengan si A. Ini inisial nama bro. Pendukung Anies-Gus Imin. Ini cerita nyata. Gue denger si A ditawari duit gede. Gue cek ke pihak yang nawarin duit gede itu. Kagak langsung. Tapi melalui temennya. Ingin memastikan, bener kagak berita itu. Wow… ternyata bener. 1,2 T. Bukan ratusan milyaran lagi bro. Triliunan. Satu aja permintaannya: tinggalin Anies-Gus Imin.

Si A terima? Kagak ! Si A punya prinsip. Kagak bisa dibeli. Walaupun 1,2 T. Kagak goyah imannya. Padahal, si A bukan kiai, bukan ustaz, bukan pendeta. Kagak ada embel-embel status agama.

Lu, baru ratusan juta, udeh luluh. Lu, baru dibeliin mobil Pajero Sport, nyerah. Langsung pindah haluan. Kagak punya prinsip. Tipis iman lu. Payah !

Terima duit, lalu buat dalil. Macam-macam argumentasi dibikin. Intinya: duit ! Kagak ada duit, lu kagak dukung. Kagak ada dalil.

Kalau dari awal lu di situ, lu dukung paalon itu, kagak masalah. Lu punya alasan. Ini negara demokrasi. Lu tetap punya prinsip. Lu punya kehormatan. Lu punya pilihan. Lu dukung bukan karena duit.

Problemnya, lu awalnya dukung Anies-Gus Imin. Ada duit, lu pindah. Terus, lu ini apa? Mau cari alasan? Bikin dalil ini dan itu? Ah, katrok ! Bohong banget.

Kagak usah munafiq. Lu butuh duit. Lu jual suara. Itu namanya jual harga diri. Gadaikan kehormatan. Hilang tuh semua wibawa lu. Dicatat oleh masyarakat. Ditulis oleh sejarah: Lu jadi murahan.

Gue salut ama Gus, Ustaz, Kiai, pendeta, biksu dan banyak tuh guru-guru yang nolak duit sogokan. Kokoh dan kagak bergeming. Kagak ngiler dengan duit ratusan juta. Kagak tertarik disogok pakai Pajero Sport. Ini baru top.

Ini bukan soal bener salah bro. Ini soal prinsip bro. Mendukung bukan karena duit. Itu intinya. Lu mau dukung siape, bebas. Lu punya hak demokrasi buat pilih siapa aja. Pilihan lu dilindungi undang-undang. Lu tetap terhormat. Tapi, kalau lu pindah dukungan setelah terima duit, wah parah ! Apalagi ikut kampanye pakai duit. Parah pakai banget.

Tuh si A, ditawar 1,2 T. Kagak bergeming. Kagak respons. Kagak tertarik. Die punya iman. Die punya prinsip. Die punya kehormatan. Kokoh berdiri dan tegak dengan prinsipnya. Si A ingin perubahan. Harapan perubahan ada di Anies-Gus Imin. Harapan perubahan ini kagak bisa dituker ama 1,2 T. Apalagi cuma ratusan juta atau Pajero Sport. Kagak ! Naif kalau terima.

Depok, 1/1/2024

Alex Wibisono

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here